Backpacker ke Penang 2

Backpacking ke Penang

Ini lanjutan sequel backpacker ke penang. Yang belum baca bagian pertama nya bisa dibaca di tulisan Backpacker ke Penang. Sekitar pukul 5.30 waktu malaysia, kereta Senandung Langkawi tiba di Butterworth Station, dan tibalah kita di penang. Namun begitu perjalanan kita belum berakhir, untuk sampai di area wisatanya yang merupakan UNESCO World Heritage dari Stasiun ini kita harus nyebrang lagi ke pulau pinang nya. Caranya? naik si fery (eh..) naik kapal fery maksudnya bang. Gampang ko, dari  stasiun cari aja arah keluar / exit, terus cari papan petunjuk arah ke ferry. ikutin aja, gak akan nyasar ko. Klo gak yakin tanya – tanya aja. Naik ferry dari Butterworth ke Penang bayar 1,5 RM aja. Perjalanan nyebrang sendiri ditempuh lebih kurang 10 – 15 Menit.

15 belas menit berlalu dan.. jeng jeng.. sampailah kita di pangkalan weld / jetty bus terminal. Sampai disini kita celingak – celinguk. Ngapain? cari bus gratisan.. apa – apa? sekali lagi bang? gratisan? Yoi bro, GRATISAN, Noh udah ane tulis gede – gede di bold & dimiringin, saya mengerti Anda. hehehe..

Bus Gratis di Penang nih..

Di jetty ini ada free shuttle bus, namanya CAT, kepanjangan nya saya lupa, gpp lah, yang penting gratis nya inget. Bus CAT ini lah yang di masa depan nanti jadi kendaraan kami mengarungi Georgetown Penang ini (alaah mulai lebay). Tujuan pertama kami adalah penginapan. Kami ambil penginapan di area Georgetown, daerah backpacker nya penang. Disini banyak penginapan murah mulai dari 30 RM per bed per malam. Kami sendiri kemarin ambil dorm di Xavier Lodge di jalan muntri yang hari sebelum nya sudah booking via Agoda. Gak asik dong klo pas tiba disana penginapan penuh dan gak kebagian.

Ada yang nanya, gimana cara nya nemuin lokasi penginapan nya? kan saya juga belum pernah kesana. Good question boy.. Gini, tiap saya jalan ke suatu tempat, hal pertama yang saya beli adalah SIM CARD lokal. Yup, biasanya saya beli sim card lokal buat keperluan data aja. Beli – Top Up – Paketin Internet. Yang penting data bro, dengan itu saya bisa pake buat google maps. Yups.. Kita keliling modal nya cuma Google Maps, peta wilayah sekitar yang didapet dari Hostel, sama nanya -nanya deh.

Singkat cerita, dengan naik CAT, nanya abang sopir nya, dan jalan kaki akhir nya kita sampe juga di penginapan. Karena baru bisa check in jam 1, sementara waktu masih menunjukan jam 8, kita leyeh – leyeh dulu aja di loby sambil istirahat. Lagian karena kita juga belum punya plan mau kemana jadi bingung juga mau ngapain.

Setelah searching – searching sih saya pengen nya keliling lihat – lihat landmark, bangunan tua & museum – museum yang menjadikan penang sebagai world heritage. Tapi sepertinya Ina kurang tertarik tuh. Yasudah, sebagai laki – laki sejati, kita harus mengalah terhadap wanita (aseeekk). Kebetulan di loby itu ada kardus yang isinya pamflet, brosur – brosur, dan peta wisata penang. Ubek – ubek – ubek, akhir nya nemu nih brosur & map tentang street Art di Penang.

Selain karena UNESCO World Heritage nya, penang juga terkenal dengan street art nya. Maka diputuskan lah hari itu kita hunting street art di penang, dan kali ini nona Ina setuju. Horreee..

Udah ada plan nih, jam sudah menunjukan pukul 10, waktu check in masih jam 1. karena gak mungkin juga nunggu terus pasti bete, saya minta izin abang resepsionis yang keliatannya orang pakistan itu untuk pake kamar mandi nya. Segerr.. Abis mandi, kita titip backpack kita di abang resepsionis dan lanjut jalan. Kan berat juga klo harus keliling bawa backpack segede gaban itu.

Berbekal peta, dimulailah perburuan mencari street art. Setelah liat peta, ternyata jarak lokasi yang satu ke lokasi yang lain cukup jauh, dan klo naik CAT pun nanggung keliling – keliling nya, maka munculah ide buat sewa sepeda buat keliling (triiing). Sepeda di penang banyak disewakan di seputaran lebuh chulia, disini banyak yang sewain sepeda, tipe nya juga macem – macem.

Tips klo sewa sepeda disini, cari aja tempat sewa yang keliatan nya sepi, dan sepeda nya masih banyak numpuk, biasanya disitu kamu bisa dapet harga lebih murah. Kemarin juga gitu, kita datengin satu rental sepeda yang lagi rame banget pengunjung, pas nanya harganya 50 RM untuk tiga jam, pergi dah gak jadi nyewa. Pas ketemu ada rental sepeda yang lagi sepi, kita pun datengin uncle yg jaga nya, dia mau kasih kita 10 RM per sepeda untuk seharian penuh (senyum lebar…). Langsung gowes broooh…

Sempet bingung baca peta, tapi kita ditunjukin arah dimana banyak street art nya oleh aunty yang padahal kita gak nanya tapi dia inisiatif kasih tau kita karena keliahatan tampang kita kebingungan cari jalan. Aahh.. baik sekali aunty ini. Keliling – keliling bersepeda, sempet balik ke hotel buat check ini masukin barang dan istirahat, keliling – keliling lagi, berikut sedikit oleh – oleh foto hasil hunting street art kita.

Street Art Penang

Street Art Penang 2

Keren -keren kan fotonya? itu baru sedikit lho, masih banyak foto yang lebih keren lagi yang belom sempet di copy dari kamera. Tar deh saya share street art yang lainnya di lain kesempatan. Atau kamu aja dateng langsung berburu street art nya ke penang deh. hehehe.

Seharian hunting street art, kami balik ke penginapan. ISOMA dulu sob. Menjelang malem baru kita keluar lagi , balikin sepeda ke si uncle, terus jalan – jalan seputaran georgetown. Dan di kala malam tiba, waktu nya kita berburu makanan. Tujuan kita malam ini ada Gurney Drive Hawker. Ini merupakan tempat makan paling terkenal di penang. Tempat makan outdoor yang dikelilingi boot – boot makanan khas penang.

Caranya gurney drive? karena kemarin kami gak tau, so kami mutusin naik CAT dulu sampe jeti, dari jeti tanya sama petugas, katanya naik bus 101. Bayar per orang 1,4 RM. Siapin uang receh ya broh, karena klo naik bus di Malaysia itu kita gak dikasih kembalian lho.

Naik bus 101, turun di Gurney Plaza, bilang aja mau ke Gurney Drive Hawker sama abang sopir nya. Tar dikasih tau turun nya dimana. Turun di deket Gurney Plaza, klo bingung mau kemana lagi tanya – tanya aja orang sekitar, pasti pada tau kok Gurney Drive. Kemaren juga kita gitu, nyasar dulu, masuk mall Gurney Plaza, nanya deh sama mbak penjaga toko dan dikasih tau tempat nya. Akhirnya sampai juga.

Sampai di Gurney Plaza, perut yang emang udah laper dari siang langsung berburu mencari makanan. Bagi yang muslim gak usah khawatir, karena area makanan halal disini sudah dipisahkan dan punya area tersendiri lho. Amaaan.. Makanan yang kemarin kami coba dan wajib kamu coba klo ke Penang itu adalah Rojak / Pasembur, Laksa, dan Char Koay Teauw (bener gak nulis nya?). Kita pesen tiga – tiga nya.. hohoo.. Laper bos?

Kios Pasembur Rojak di Gurney Drive

Dari ketiga makanan itu yang menurut ane paling makyuss adalah Pasembur / Rojak, makanan khas disini, bentuk nya berupa berbagai macam olahan seafod dan ayam yang digoreng. Kita bisa pilih mau apa aja, tar dipotong – potong, terus dikasih irisan timun terus disiram bumbu kental gitu. maknyus lah pokonya wajib coba.

Untuk laksa rasanya kurang cocok sama lidah saya, dan untuk Char Koay Tiaow sendiri menurut saya masih enak yang ada di tukang nasi goreng di Indonesia (Penggemar Koay Tiaow mamang nasi goreng).

Nona Ina lagi makan Rojak Pasembur. Mantaapp…

Nah begitulah malam ini ditutup dengan wisata kuliner di Gurney Drive yang terkenal itu. Setelah kenyang dan puas menikmati hidangan khas Penang, pulanglah kita ke penginapan. Pas jalan pulang juga ini sebetulnya kita sempet bingung. tapi syukurlah di jalan kita ditolong ibu TKI yg berpapasan di jalan. Terimakasih bu, kami gak tersesat lebih jauh.

Untuk sequel ke tiga Backpacker ke Penang nanti yang lanjutin Ina aja ya, karena hari ke terakhir depenuhi dengan kata yang paling saya takutin “BELANJA”.. oh nooo… biar pelaku nya langsung yang bercerita. Keep Traveling brohh.. Yang mau baca sequel ke tiga nya silahkan KLIK DISINI


UPDATE

Kereta ekonomi dari Kuala Lumpur ke Penang sudah tidak beroperasi lagi. Untuk akses ke Penang dari KL via darat sekarang klo gak naik bus, bisa naik ETS.


KLIK DISINI untuk Rekomendasi Penginapan Murah di Penang 


 

Leave a Reply

Close Menu

FREE BUDGET TRAVEL SECRET

Ketahui cara traveling dengan lebih Mudah, Murah, dan Menyenangkan dalam sebuah ebook yang sudah didownload oleh lebih dari 27.945 SMART TRAVELER. Masukan Email Aktif dan Nama Anda lalu tekan tombol untuk Akses eBooknya sekarang. It's FREE (for a limited time!)



You have Successfully Subscribed!