Taxi Scamming in Thailand

Selamat, Anda sudah kena SCAM! What the heck is this?! Sebelumnya memang saya udah sering denger klo kita travelling di thailand itu kita bakalan berhadapan dengan banyak scammer. Tapi saya gak nyangka klo baru beberapa menit menginjakan kaki di thailand dan dari orang yang gk saya sangka bakalan berniat buruk saya mendapatkan pengalaman seru ditipu duit nya.

Begini ceritanya…

Malam pukul 22.00 flight kami tiba di bandara Don Mueang Thailand setelah 2 jam berlepas dari Kuala Lumpur. Tujuan Kami setelah keluar bandara adalah langsung menuju hostel tempat menginap. Sampe bandara, langsung connect wifi buat kontakan ina, eka, dan hedy yang sudah sampe duluan di penginapan karena mereka udah duluan sampai di thailand dengan penerbangan sebelum nya.

Setelah mendapat informasi yang cukup dari ina tentang cara menuju penginapan dari bandara. Kita ambil cara paling gampang. Naik Taksi! Taksi yang kita ambil ini adalah katanya “taksi resmi bandara” yang pakai argometer. Kata ina ini aman & murah sebagai transport dari Bandara ke penginapan kita di daerah Khaosand. Dan beberapa kali coba saya pastikan dengan melihat papan pemberitahuan dan bertanya pada “Teteh” yang jaga counter voucher nya.

FYI, tarif resmi jika menggunakan taksi dari bandara adalah dihitung dari argometer + surcharge 50 THB untuk sopir. Setelah dapet voucher, kita langsung deh ikut “oknum sopir” nya buat naik mobil. Kita tunjukin alamat dari bookingan hotel kita. Dan dia faham.

Here’s the Drama Begun 😀

Awal nya semua berjalan lancar dan damai sampai negara api menyerang dan berjalan normal seperti biasa. Taksi udah jalan & meteran saya liat udah nyala dan menunjukan angka 95 THB (yang berikut nya saya ketahui klo itu bukan argo tapi saluran radio lokal..  Dodolnya  gw -_-)

Sampai pada suatu ketika setelah beberapa km jauh nya dari bandara, kedamaian itu mulai terusik dengan si oknum sopir yang berlagak seolah dia kebingungan membaca dan mencari alamat yang kita kasih. Dari sini saya mulai curiga, kok bisa – bisanya dia kebingungan cari itu alamat, padahal saya yakin 1000% klo dia pasti tahu tempat itu, karena selain hostel kami ada di area khaosand dimana pasti sering banget tu sopir nganter, saya juga yakin klo itu bukan Alamat Palsu yang saya kasih ke Ayu Tingting sehingga dia harus kesana kemari mencari alamat.

Beberapa kali dia coba baca alamat yang  kita kasih pake senter dari hp nya dan beberapa kali cutrak cetrek liat pake lampu mobil biar keliahatan. Hal ini berlangsung cukup lama, mungkin si oknum ini ingin berusaha meyakinkan kami dengan akting picisan nya.

Dia juga kasih HP nya ke bobby, nyuruh bobby telepon hostel buat kasih tau alamat nya (selanjut nya saya berasumsi bahwa disini, si oknum sopir berusaha mengetes tingkat “keluguan” kita, apakah bisa ditipu atau enggak. Tapi sayang, kali ini tu sopir salah target. Tampang kita emang lugu dan imut – imut, tapi otak nya?? Lebih katrok.. hehe)

Setelah beberapa waktu dia berlagak pilon seperti itu, dia meminta potongan voucher yang diberikan kepada saya sebelum nya di counter di bandara. FYI, voucher ini isinya nama & kendaraan si sopir yang juga berisi complain form yang bisa kita kirim ke perusahaan penyedia taksi. Di dalem nya udah ada check box list complain standar seperti; apa si sopir minta bayaran gk sesuai meter, apa kita diturunkan di tempat yang gak semestinya, apa si sopir gak nyalain argo nya, dll.

Beruntung sebelum si sopir minta tu voucher saya udah baca duluan. Balik ke cerita, setelah si sopir liat voucher yang saya kasih, si oknum sopir ini baru pura-pura ngeh dengan alamat yang kita cari “ooohh,*%+$*%-$&% road”, begitu celetuk nya dalam bahasa thailand yg saya kagak ngarti.

Dan luar biasanya itu si voucher gak dikasih ke kita lagi, malah di kantongin sendiri (nah ini salah satu modus oknum sopir dapetin tu voucher supaya kita gak bisa kirim complaint dan dia menghindari hukuman).

Setelah ngantongin tuh voucher complaint, si doi kasih ke kita voucher yang ukuran nya lebih kecil yang di dalem nya ada tulisan 450 THB (ditulis tangan yg berantakan). Dia minta kita bayar 450 THB! What the f*ck!

Sempat berargumen dengan si doi oknum kenapa tarif nya sebegitunya. Kenapa dia gak pake meteran. Namun dia keukeuh klo tarif nya emang segitu. Dan dia minta itu dibayar sekarang juga. Oke deh, di negeri orang, saya gak mau bikin ribut, ronde pertama ini kita ngalah. Kita bayar yang dia minta, bahkan lebih jadi 460 THB kerna kita gk ada receh. Sh*t!

Tapi kegembiraan dan senyuman mu itu tidak bertahan lama Pulgoso. Karena berikut nya, kita yang jebak kamu.. Hahahaha (*tertawa jahat)

Setelah kita bayar, disitu saya, widdy, dan bobby mulai ngobrol (dengan bahasa sunda) klo sepertinya ada yang gak beres nih. Menurut info harus nya dari bandara ke khaosand itu hanya sekitar 250an THB, nah kita digetok sampe 450 THB.
Widdy nanya sama saya “ari eta anu ditutupan ku anduk naon jar?” (Translate: klo itu yang ditutup anduk apaan jar?)

Sebelum nya saya gk “ngeh” dengan pertanyaan widdy tersebut. Malah sempat terlintas pikiran liar bahwa yang dibawah anduk itu pistol revolver yang mau dipake si doi buat ngerampok kita.. Weew (sepertinya kebanyakan nonton film action)

Dan jujur aja, disini saya merasa bego banget. Sampai saat itu, saya masih mengira bahwa tulisan digital yang di depan itu argometer (Super Sekali pemirsaaaah). Sampai suatu saat tu tulisan tu mati bersamaan dengan radio yang mati. Dan saat tulisan tu nyala lagi, tu radio nyala lagi. Nah, disitu saya baru sadar, luar biasa sekali pemirsaaa (*nutup muka saking malu nya).

Dan sedetik kemudian saya tengok ada yg merah – merah berkedip di bagian bawah anduk di dashboard.

“Yang di bawah anduk itu argo bro?” Tanya saya ke widdy.

“Sepertinya begitu” jawab bang widdy.

“Lah kenapa lu kaga bilang dari tadi wid?”

“Bob, angkat anduk nya bob, kayak nya tu argo nya deh”

Boby yang duduk samping pak supir yang sedang bekerja, mengendarai mobil supaya baik jalan nya saya minta buka anduk yang nutupin argo itu. Tapi bobby agak cemas dan khawatir klo kita tarik argonya gitu aja. Takut terjadi hal – hal yang tidak diinginkan & saya paham maksud nya itu.

Disitu kita atur strategi gimana kita bisa buka tu anduk dengan seolah2 buka nya gk sengaja. Akting dibalas akting!

Dan kesempatan itu pun tiba.

Saya meminta bobby untuk untuk berpura – pura menjatuhkan anduk yang menutupi argo secara “tidak sengaja” di kesempatan selanjutnya pas di tikungan lampu merah.

Dan dengan akting yang super buruk namun meyakinkan dan “menggemaskan” (saya yakin anda ketawa ngakak klo liat akting bobby) si anduk pun berhasil disingkap dan menguak misteri “argo tertutup handuk”.

Seketika argo terlihat. Dan mulailah disitu kita berakting ngamuk – ngamuk. Segala macam cacian dan ancaman saya keluarkan untuk nakut – nakutin tuh oknum sopir. Bahkan saya bilang saya punya temen disini dan siap lapor polisi (padahal kagak tau juga).

Si doi oknum berdalih klo malam emang gak pake argo. Padahal udah jelas – jelas di papan pengumuman dibilang kita bayar pakai argo + surcharge. Disitu kita pakeukeuh – keukeuh. Si doi oknum yang mulai kewalahan menghadapi kita akhirnya “ngalah” tapi tetep minta dibayar agak dilebihin.

Dengan pertimbangan kita baru di thailand dan gak mau bikin masalah juga di negeri orang. Akhirnya saya minta si doi balikin uang yang tadi kita kasih 160 THB (dengan asumsi bayar rata – rata dari bandara ke khaosand 250 THB). Saya bilang ke si doi saya bayar dia 300 THB tapi dia harus anter kita tepat di depan hostel. Klo enggak saya laporin dia ke temen saya yang polisi (padahal gak tau juga). Saya juga minta dia balikin voucher berisi complaint form yang tadi dia ambil. Ini saya pakai buat ancam dia, klo dia anterin kita sampai penginapan, kita gak akan complaint dan laporin dia.

Sengaja saya lebihin jadi 300 THB karena walau bagaimanapun kita baru disini dan kacau juga klo kita diturunin di tempat antah berantah di malam yang sesunyi ini aku sendiri tiada yang menemani kan repot juga. Dan si doi oknum pun mengerti dan alhamduillah akhirnya kita bisa sampe juga di depan hostel dengan selamat, sehat wal afiat.

Oke guys, pelajaran yang bisa kita ambil dari pengalaman kena scam Taxi kemaren adalah:

  1. INGAT! tarif resmi taxi adalah argometer + surcharge.
  2. Pas naik, pastikan argo nya nyala (dan tentunya gak ditutupin anduk atau benda apapun) Argo di taxi thailand itu ada diatas dashboard menghadap ke atas jadi klo ditutupin sesuatu sewajarnya kita gak akan “ngeuh” klo benda itu nutupin argo.
  3. Kecuali ke tempat yang memang susah dijangkau. Klo ke kawasan terkenal seperti Khaosand yang pastinya sudah sering dia mengantar wisatawan saja si sopir mulai pura – pura gak ngerti alamat, siap – siap nih, WASPADALAH, karena dia mulai melancarkan aksi scamming nya.
  4. Jika si sopir minta voucher taxi Anda dengan alasan pengen lihat alamat, JANGAN DIKASIH! Karena sebetulnya si sopir sendiri udah punya salinan voucher berisi alamat yang kita tuju. Ini adalah trik supaya dia bisa ambil complaint form yang ada di voucher & kita gak bisa laporin kelakuan nya dia.
  5. Jika si sopir ngasih handphone dan nyuruh kita nelpon penginapan/ hostel buat nanyain alamat penginapan kita (yang hand phone nya pake bahasa thailand keriting – kriting), ini salah satu teknik si sopir buat tes “keluguan” kita. Pura – pura pencet & telepon ajah. akting bales akting.

Nah itu dia kawan, pengalaman kena scam di Thailand. Walaupun cukup menegangkan dan menguras emosi, namun tentunya bisa jadi sebuah cerita dan pelajaran untuk dibagikan. Orang yang berniat jahat banyak, tapi orang baik juga ada dimana – mana.

Sebuah pengalaman yang sangat berharga banget dan menjadikan kita lebih berhati – hati di perjalanan kita setelahnya.

Sobat traveler juga punya pengalaman kena scam kah? Mungkin dengan modus dan teknik scamming yang berbeda. Share ke kita di komen yaaa 🙂

Inspire the World:

Facebooktwittergoogle_pluspinterestlinkedin
The following two tabs change content below.

Fajar Permana

Newbie Backpacker & Professional Jobless.

Latest posts by Fajar Permana (see all)

Semua yang kamu butuhkan untuk traveling hemat keliling Indochina [GRATIS]

Dapatkan panduan traveling ke Thailand, Singapore, & Kuala Lumpur langsung di email kamu. PLUS bonus 2 ebook traveling hemat GRATIS.

Dapatkan Ebook Gratis

You have Successfully Subscribed!

One thought on “Taxi Scamming in Thailand

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Semua yang kamu butuhkan untuk traveling hemat keliling Indochina [GRATIS]

Dapatkan panduan traveling ke Thailand, Singapore, & Kuala Lumpur langsung di email kamu. PLUS bonus 2 ebook traveling hemat GRATIS!

Dapatkan Ebook Gratis

You have Successfully Subscribed!