Jalan – Jalan, Belanja, dan Dapet Duit? Cobain Jastip!

Judulnya enak banget yak, udah mah jalan – jalan, trus belanja, dapet duit lagi yak. Hehehe. Apa bisa seperti itu? Ya bisa – bisa aja sih. Caranya ya “nge-jastip” itu. Klo kamu termasuk yang mantengin IG nya @inaqurota pasti sering liat juga klo Ina sering buka jastip klo kebetulan lagi jalan ke Korea.

Saya yakin sebagian kawan – kawan pembaca blog ranseltravel.com sudah gak asing dengan yang namanya jastip atau jasa titip. Bahkan mungkin banyak juga diantara kawan – kawan disini yang sudah “praktek” jastip. Bahkan klo pas kita lagi buka opentrip ke Korea, beberapa peserta kita ajarin buat “nge-jastip”. Wkwkwk.

Jastip atau jasa titip ini merupakan kegiatan dimana kita bantu orang untuk membelikan barang yang mereka inginkan. Biasanya barang atau produk yang kita bantu belikan itu gak ada di daerahnya. Misalkan kita lagi jalan ke Korea, trus ada kawan kita atau kenalan kita yang pengen dibelikan Sepatu merek tertentu yang belum ada di Indonesia atau cuma ada di Korea. Nah, dari situ kita bisa ambil margin atau selisih harga dari sepatu tersebut. Yang nitip senang karena dapet barang kesukaannya, yang dititipin senang karena dapet tambahan uang jajan buat wisata kuliner buat traveling 😊

Nah itu kan idealnya yah, jalan – jalan, belanja, dapet duit. Beda cerita klo Ina yang ngejastip nih. Kita tu suka ribut bin berantem klo udah urusan jastip – menjastip. Pasalnya, klo Ina buka jastip gitu lebih sering ruginya daripada untungnya. Kok bisa rugi? Ya bisa juga klo tipe2 jastipnya itu kek Ina. Huhu. Dia tuh sering salah itung klo jastip, gak rapih duit keluar masuk, gak tegaan kasih margin harga karena takut kemahalan. Suka lupa ngitung bagasi dan ongkos, kebanyakan klo kasih bonus.

Ya temen – atau kenalan yang titip barangnya happy kan ya. Yang pusing ni suaminya yang nalangin karena tekor mulu. Hadeeuh.

Jadi sebetulnya jastip ini ada duitnya gak sih? Klo dari ceritanya kok kayaknya malah banyak ruginya daripada untungnya.

Klo ditanya seperti itu, jawabannya ya ada kok. Sengaja cerita pahit – pahitnya dulu deh. Klo manis – manisnya kan pasti sering kamu dengar dari tulisan atau cerita orang lain. Agar kita sadar bahwa hidup tak pernah semanis yang orang lihat.  Wkwkw.

Etapi kawan, klo memang jastip ini dikelola dengan baik bisa jadi profesi yang lumayan lho. Salah satu kawan kami yang beneran “nyeriusin” jastip barang – barang dari US bisa profit puluhan juta dari trip nya 2 minggu ke US yang emang sengaja “Cuma” buat shopping dan beli belanjaan jastip.

Nah klo kita gak usah ngomongin duit masuk dulu deh, kita ngomongin dulu soal “penghematan” yang bisa kamu lakukan klo buka jastip. Loh, buka jastip pas traveling bisa bikin hemat? Bisa banget! Salah satu kawan kita itu shopping addict. Jadi klo jalan – jalan trus gak belanja gitu sepertinya ada yang kurang dalam hidupnya. Hampa gimana gitu. Dan belanja nya itu bukan karena butuh. Namun karena “lucu”. Hmmm… Hati – hati para pria, klo wanita udah liat barang trus bilang “lucu” pegang erat dompet dan atm mu. Wkwkwk.

Namanya belanja pasti ngeluarin duit dong. Nah, semenjak kita ajarin jastip, kawan kita ini bisa lebih hemat. Karena kenapa? Klo buka jastip kan kita jadi belanja tuh. Jadi salah satu keinginan atau kebutuhan akan “belanja” nya otomatis terpenuhi walaupun sebetulnya belanja barang untuk orang lain. Masuk – masuk? Masoookk pak Eko 😀

Klo soal untung ya namanya usaha pasti ada untung ruginya lah ya. Untuk itu kali ini saya juga mau bagi – bagi tips soal jastip yang perlu kamu ketahui sebelum terjun langsung ke dunia perjastipan.

Berikut Tips dan Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Kamu Masuk Dunia Jastip

  1. Hitung baik – baik biar gak rugi

Nah, sebelum kamu kasih harga ke orang yang minta dibeliin jastipan, pastikan kamu sudah hitung baik – baik. Mulai dari harga barang, ongkos ke tempat kamu beli, bagasi, sampe margin atau jastipnya. Jangan sampe nanti harga udah dikasih eh ternyata salah itung. Gak lucu kan tar minta ongkos tambahan di akhir. Mau gak mau ya harus nalangin tekorannya. Ini nih yang sering terjadi sama Ina. Yang nalangin siapa? Ya suaminyaaaaa….

  1. Tentukan channel penjualan dan komunikasi

Untuk kamu yang mau seriusin jastip – jastipan ini, saran saya buat satu channel khusus penjualan terpisah dari kontak pribadi. Bisa via Instagram, blog, atau Facebook, atau channel online lainnya. Yang gampang sih ya di sosmed ya. Bikin foto yang kece untuk produk yang mau dijastip untuk menarik minat pelanggan.

  1. Sadari Klo Kamu Lagi Jastip Bukan Toltip

Klo yang udah mulai nge-jastip mungkin pernah ngalamin ada temen atau pelanggan baru yang pengen jastip tapi resenya minta ampun. Mulai dari nawar yang gila – gilaan, sok tau harga, nentuin harga sendiri seenaknya dan banyak ke-RESE-an lainnya. Inget bro-sist, kita cari barang tuh harus pake ongkos, pake tenaga, kudu beli bagasi, apalagi klo barangnya susah dicari dan makan waktu lagi. Nah yang rese – rese itu di SKIP aja dah. Kecuali kamu bukan buka Jastip tapi buka TolTip alias Tolong Titip, nah itu lain cerita lagi broh. Hehe. Lagian klo mereka yang “ngerti“ pasti gak akan keberatan kok, karena mereka tahu kamu bawain barang – barang mereka dengan perjuangan. Klo yang gak ngerti mah emang teeerrrlaaaalluuu (Baca pake gaya bang haji Rhoma).

  1. Konsisten dan Fokus.

Bisnis apa sih yang gak perlu fokus dan konsisten? Gak ada lah ya. Termasuk jastip. Walaupun keliatannya remeh klo dikelola dengan baik, dengan semangat, dan dengan fokus serta konsisten ya pasti ada hasilnya. Klo kamu yang emang serius nge-jastip harus konsisten nih. Biar penghasilannya juga konsisten. Ya kan?

Nah itu dia kawan – kawan, sekelumit pengalaman, sharing tips, opini dan curhat dari suami yang sering nalangin istrinya yang rugi karena jastip. Berhubung klo nasehatin istri susah dan gak mau dengerin, yaudah saya bagi – bagi saran nya buat kawan – kawan aja dah. Ambil baiknya, buang jeleknya.

Bagamanapun rules nomer 1 itu istri selalu benar, rules nomer 2. klo istri salah balik lagi ke rules nomer 1.

Jadi masih mau punya istri? Eh, masih mau punya usaha jastip? Share pendapat dan pengalamanmu di Komentar ya 😀

 

Share to the World:

Facebooktwittergoogle_pluspinterestlinkedin
The following two tabs change content below.

Fajar Permana

Author of Newbie Backpacker Series, Certified Indonesian Tour Leader, Fouder of Ngetriv.Com.

Latest posts by Fajar Permana (see all)

14 thoughts on “Jalan – Jalan, Belanja, dan Dapet Duit? Cobain Jastip!

    • Klo emang over limit ya mending Bebankan ke yang nitip. Bayar aja buat realease barang. Biar tenang gk usah umpet2an sama petugas pajak.

      Klo yg bisa hand carry dan gk kena cukai ya gk masalah kan ya 😃

    • Klo kebetulan harus kena tax ya mending dibayar aja. Diitung masukin ke harga jual jastip atau bebankan ke yang nitip. Daripada umpet2an sama petugas pajak & bea cukai kan. Gk tenang hidup. Hehehe.

      Yang repot klo makanan atau kosmetik tuh selain sama bea cukai urusannya sama BPOM kan. Bayar pajak belum tentu bisa release tu barang.

  • kalau di jepang ada yang free tax dan ada yg kena tax juga, kalau mau free tax belanjanya gabungin ke belanjaan teman, jadi seolah2 banyak….dan gak kena tax

      • hahaha…belom pernah jastip malah…kebetulan waktu itu ada tugas ke Jepang, temen2 pada beli souvenir dll, orang konternya bilang kalau gak mau kena tax, gabung aja barang2nya sama teman2 yg lain. alhasil gak kena tax….hihihi

  • Hahhaaha ketawa dulu ah dengan rulesnya, secara mungkin bener bingit hhihihi.

    Keren nih fajar tulisannya, meski sudah tau dari temen2 backpacker masalah jastip ini, tapi kebanyakan eike malah bukan jastip atau toltip yang ada malah “olgrat” alias oleh2 gratis gegara banyak yang nodong minta dikasih kenang2 dari negara tetangga huahahahha

  • Bagus banget bikin ide jastip, baru kepikir buat ikutan jastip. tp mikir, bawa barang sndri aja kdg malas😅. klo begituan kena cukai nya 2x ya? di Indonesia dan daerah asal gitu atau gimana ya?

  • Nah cara kita nentuin harga utk barangnya gmn? Dan calon pelanggannya bayar dulu atau setelah barang dikasih? #belumpernahjastip hehe makasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *